Napak Tilas #1


Assalamu’alaikum Wr. Wb

Hey, salam kenal…

Mau tau gak perjalanan ku selama ni ? Kalau mau, yuk simak ceritaku ini..

Alhamdulillah, Allah telah melahirkanku di dunia ini.  Dilahirkan dengan bentuk seperti ini.  Wajah seperti ini. Mata seperti ini.  Syukurku selalu kuucapkan.. karena engkau menciptakan manusia itu begitu sempurna.
Aku dilahirkan disebuah Rumah Sakit terkenal di Bogor, RS Azra namanya.  Dengan berat hanya 2,3 kg waktu itu.  Berdasarkan cerita ummi.  Aku sulit untuk dilahirkan.  Kalau orang jawa bilang aku lahir itu “sumsang”, yaitu pantat duluan baru kepala.  Masya Allah, betapa sulit aku dikeluarkan dari perut ummi.. (Harus bersyukur terus nih…).  Tidak hanya susah keluarnya, buat ngeluarin aku juga ummi dan abiku sampai memecahkan celengan kakakku karena tidak ada uang.  Ditotalkan sebesar 125 ribu.  Kalo sekarang setara dengan Rp 2.225.000,00.  Dengan dana pengorbanan inilah aku dapat keluar dari perut ummi.(tambah bersyukur lagi nih...)

Srrroooot… keluarlah aku.. Alhamdulillah.. akhirnya aku keluar dengan selamat.  Setelah itu, aku langsung di azanin oleh abiku dan diberikan aku nama.  Namanya Muhammad Alauddin Azzam.  Subhanallah… betapa bersyukurnya aku diberikan nama seperti itu.  Yang artinya Orang yang terpuji (Muhammad), Yang meninggikan agama (Alauddin), dan Orang yang bertekad kuat (Azzam).  Dan aku dipanggil dari kecil dengan nama Azzam.


Terlahir di Bogor, 14 April 1995.  Inilah akte yang dibuat setelah kelahiranku.  Setelah aku lahir dan berkembang dewasa. Aku mengalami perubahan.  Bertambah tinggi fisiknya, dan kelakuannya.  Hahah..
Umur 5 tahun, aku disekolahkan di TK Al-Ikhlash Bogor.  Di sana aku bertemu teman banyak banget.  Kelasnya di 2A (kalau gak salah).  Di sana aku bertemu dengan Dody, Hanif, Gading, Nadia, dan teman-teman lain. (Yang memang orang2 itu ketemu di SD nanti).  Nah, dulu aku memang sedikit pendiam dan banyak nakal..

Masuk Taman Kanak-Kanak
Sampai tak habis-habisnya aku meminta jajanan siomay temanku.  Dia yang beli, aku yang minta.  Haha… Inilah aku, gak bisa diam deh orangnya.. Kalau disana doyannya jahil n minta jajanan teman.. hihi.. Kenakalanku gak sampai disini, masih ada lagi.
Setelah lulus TK dan masuk SD.  Aku disekolahkan di SDIT Insantama Bogor tahun 2000.  Dulu, aku tidak tau sekolah apa ini.  Dengan kondisi sekolah rusak, kelas seadanya, taman bermain cuman dikit, dll deh.  Namun, aku nurut ja sama ortu.  Namanya juga masih polos.  Kemudian, aku memulai bersekolah disana.

SDIT Insantama, sekolah pertamaku
Mengenai kenakalan, yaa gak jauh beda dengan TK.  Bukan berkurang malah bertambah.  Kelas 1 SD, aku begitu nakal n jahil.  Temanku Ivan, aku tusuk tangannya dengan pensil hingga ujungnya tertancap di telapak tangannya.  Dia nangis, aku abaikan (haha… killer amat).  Masih ada saudara, aku dulu juga tukang tonjok, temanku fadil, aku tonjok hidungnya sampai berdarah.. (aduh, gila amat nih orang).. ya inilah aku kelas 1 SD.
Hingga karena kenakalanku ini, aku harus ditangani secara khusus oleh guruku.  Oiya guruku namanya Bu Dian n Pak Ali (trmasuk beloved teacher.. hehe).  Iya, dua guru ini yang berhasil “menjinakkan” keliaranku waktu itu.  Dan akhirnya semua keliaran ini berakhir ketika aku masuk kelas 2 SD.  Sudah mulai sholeh… hehe

Waktu terus berubah, dan aku mulai mengalami perubahan pesat.  Dan akhirnya aku menjadi jarang bermain dan kerjaannya belajar mulu.. apa-apa belajar.. hingga temanku bermain, tapi aku malah sibuk belajar.  Ya, ternyata belajar itu bagus, tapi kalau keseringan dan tidak ada waktu bermain juga itu tidak bagus.  Tapi seperti itulah aku yang berhasil “dijinakkan”

Akhirnya, waktunya pun tiba.  Aku masuk ke jenjang akhir SD, yaitu kelas 6.  Oiya, belum dikasih tau.  Aku termasuk siswa angkatan pertama di SDIT Insantama.  Makanya, aku gak punya kakak kelas.  Dari SD hingga SMA nanti.. haha beginilah aku.  Yup, kembali ke cerita.  Aku masuk kelas 6 dan bersiap-siap menghadapi Ujian Nasional (UN) pertama kali.  Hu… deg degan

Namun, 2 guruku kali ini yaitu Pak Hasan n Bu Rani, berhasil menyelamatkan keadaan dan meluluskan angkatan pertama SDIT Insantama.  Horrrreeee…. Alhamdulillah, akhirnya mau masuk SMP.  Rasanya lega.  Dengan nilai NEM 31,.. aku begitu bangga.  Aku termasuk 10 besar dari sekitar 20 orang siswa/i. Alhmadulillah...  
  



2 comment:

ternyata seorang azzam bandel juga yaa...gpplah namanya jga msh anak2..tp parah ya sampe nonjok org gitu. hem mungkin kebanyakan liat atraksi smack down hehe..

ditunggu ya mas kelanjutan napak tilas 2 nya...
sukses selalu ya...kuliah di UGM nya

27 Agustus 2013 18.35 comment-delete

Sip.. Itu dulu... Insy. Allah. Do'akan saja semoga tetap istiqamah di jalan-Nya hingga ajal menjemput...

9 September 2013 09.56 comment-delete

Poskan Komentar