Dakwah, Jalan Menuju Perubahan

Sobat, coba deh kita pikir bagaimana kisah Rasululllah dan para sahabatnya dulu menyebarkan islam ke seluruh negeri Jazirah Arab.  Mungkin kita akan menangis apabila merasakan betapa besar kesungguhan mereka dalam menegakkan kalimatullah (hiks..).  Penghinaan, penyiksaan, dan pemboikotan mereka rasakan berkali-kali namun mereka tetap tegar menghadapinya.  Sampai-sampai sobat,  Rasulullah dan para sahabatnya ketika melakukan dakwah secara terang-terangan ke makkah mereka membuat barisan dan mengucapkan kalimat laailaahaillallah muhammadur rasuulullah  berkali-kali.  Kemudian sobat, apa reaksi masyarakat mekkah ketika itu ? Apa mereka menyambut dengan hormat seorang utusan Allah tersebut ? Ternyata tidak seperti itu sobat. 
Mereka malah melempari Rasulullah dan para sahabatnya dengan batu.  Gak cuma itu, mereka mengejek dan merendahkan beliau.  Sungguh, kita mungkin akan menyalahkan diri kita sekarang.  Mengapa kita yang hidup enak, banyak harta, rumah nyaman, masih malas untuk berdakwah.  Betapa angkuh sekali diri kita kalo harta kekayaan yang kita punya tidak dikorbankan untuk jalan dakwah.  Rasulullah dan para sahabatnya telah mengorbankan lebih dari itu.  Mereka mengorbankan jiwa dan harta mereka untuk berperang mati-matian di jalan Allah SWT.

   
Begitulah kisah kasih para pengemban dakwah kita.  Yang rela berkorban bukan untuk dapet gelar pahlawan atau pembela kebenaran, tapi hanya ingin dapet keridhaan Allah SWT semata.  So, kita sebagai remaja pejuang islam otomatis kudu, harus, wajib jadi pengemban dakwah.  Tapi kan kita masih remaja.  Remaja tuh mesti gaul, keren, en beken.  Gak enak kalo nanti dakwah, kayak pak ustad, gak gaul ! Eitsss… kata siapa pengemban dakwah gak gaul.  Pengemban dakwah tuh emang kudu gaul lagi.  Mau tahu buktinya? Yuuk sama-sama Let’s check it out
 
Gaul oke, Dakwah oke
Sobat, yang namanya lagi masa pubertas kayak gini emang butuh yang namanya gaul.  Kalo misalkan kita lagi ngumpul sama temen-temen nih pasti kudu, wajib, harus performance yang utama. Gaul sama temen-temen gitu loh.  Gak enak kalo penampilan acak-acakan, gak pede.  Makanya,  fashion pun kudu gaul.  Gaul boleh, tapi inget sobat harus tetep  sesuai dengan rambu-rambu  islam ya.  Kalo yang ikhwan kudu nutup aurat dari pusar hingga lutut.  Kalo yang akhwat seluruh tubuh kecuali kedua telapak tangan dan wajah.  Wajar aja lagi kalo yang ikhwan kudu ngaca berkali-kali buat ngerapihin rambut biar gak berantakan.  Apalagi kalo akhwat (mohon maap aja ye yang akhwat), muka kudu pake bedak en pelembab wajah biar tetep cantik.  Wuih.. pokoknya dari atas sampe bawah kudu rapih en cool abiez deh.

Wajar aja kok kalo realita remaja emang kayak gini.  Namanya juga sedang cari identitas diri.  Tapi di balik itu semua kita sebenarnya adalah manusia dewasa yang menjadi harapan ummat loh.  Kita bukanlah remaja yang dikatakan oleh orang-orang kafir barat.  Yaitu remaja adalah masa kebebasan.  Dari kebebasan itulah mereka bisa mencari jati diri mereka.  Tugas kita bukan kebebasan atau juga bukan coba-coba kemaksiatan.  Tugas kita adalah menjadi agent of change (agen perubahan).
Berbagai kerusakan telah terjadi di negeri tercinta ini.  Mulai dari kerusakan moral, ekonomi, politik, sosbud, pendidikan, dan kesehatan.  Tidak hanya itu sobat, benih-benih harapan negeri ini juga telah rusak.  Banyak saudara kita yang sudah terserang penyakit HIV/AIDS akibat dari pergaulan yang amburadul ga karuan.  Ditambah lagi kenakalan remaja kita.  Tawuran, bacok-bacokan, gelut-gelutan (kalo arti Indonesia namanya berantem), ampe ada saling tusuk-tusukan (hiiiii, ngeri ngeliatnya). Sobat, Apakah generasi seperti ini yang nanti akan membangkitkan ummat ?


  Hanya kita sesungguhnya harapan yang akan mengubah nasib negara ini.  Kitalah yang nanti akan menjadi tonggak perubahan di masa depan.  Kitalah nanti yang akan mengguncang dunia dengan diinullah ini.  Maka benar sobat, apa yang dikatakan oleh presiden pertama kita soekarno.  Beri aku 10 pemuda maka akan kuguncang dunia. (www.deniar.net)
So, apa harus kita lakukan untuk menjadi seorang agent of change ? Sobat, pasti kita butuh yang namanya dakwah.  Dakwah tidak mesti kita kudu bergaya seperti ustad-ustad yang tausiyah di masjid.  Atau kudu jadi ulama baru dakwah.  Tapi dakwah adalah kewajiban bagi setiap muslim.  Walaupun kita masih remaja nih sobat, tetep kita kudu dakwah.  Banyak dalil Al-Qur’an maupun hadits yang mewajibkan setiap muslim untuk berdakwah.  Walaupun itu cuma mengingatkan temen yang sedang maksiat.  Nih buktinya, Rasulullah SAW telah bersabda :
”Siapa pun yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubah dengan tangannya, kalau tidak mampu, hendaklah mengubah dengan lisannya, kalau tidak mampu hendaklah mengubah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman.” (HR. Bukhori Muslim)  
Contohnya nih, misal ada temen kita yang ngomongnya kasar en jorok.  Maka ingatkan dengan pukulan yang pelan (Gak usah kenceng-kenceng nanti malah berantem jadinya) hanya sekedar untuk mengingatkan.  Kalo gak bisa dengan pukulan baru pake mulut.  Maksudnya kita kasih tau ke temen itu ngomong jangan kasar en jorok. Terus,  kalo sobat mampu pake dalil aja biar temennya yakin kalo yang dikatakan kita emang benar.  Kalo sampe cara ini dia gak berubah juga (emang bener-bener keras kepala) maka kita pake hati kita.  Maksudnya kita benci dengan sifat jeleknya bukan benci dengan orangnya.  
Tapi gimana dong aku kan malu ngingetinnya.  Nanti orang itu marah sama aku.  Gak usah malu sobat, toh kita kan ngajak dia masuk surga.  Kalo misalkan yang dikasih tau itu gak berubah.  Ya jangan dipaksain sobat.  Itu malah akan membuat persahabatan kita dengannya bisa jadi rusak.  Yang penting itu kita udah ngasih tau sebuah kebenaran.  Urusan berubah atau tidak itu urusan dia dengan Allah SWT.  Kan Allah udah ngejelasin di surah Ar-Ra’du ayar 11 :
13:11
    
“…. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum hingga kaum itu mengubah diri mereka sendiri….” (QS. Ar-Ra’du:11)
Gi mana sobat, udah ngerti belum kalo sebenarnya kita tuh wajib dakwah ? Rasulullah aja dulu dakwah kok.  Masa kita yang ngefans sama rasul enggak dakwah ? Kita juga dah tahu bahwa rasul itu kan uswah/teladan kita.  Maka setiap apa yang dilakukan rasul kita wajib ikuti kecuali apa yang dikhususkan baginya.  So, tunggu apa lagi.  Ayo kita dakwah seperti Rasul !   
Rasul juga Dakwah loh…
Sobat, walaupun beliau sudah dijamin oleh Allah masuk surga, tetapi kerja keras beliau dalam mendakwahkan islam muantap banget loh.  Sampai ketika pada Perang Uhud, gigi geraham beliau tertancap panah hingga sulit untuk dicabut.  Pada saat itu juga ada kabar bahwa rasulullah telah meninggal dunia.  Gak cuma itu sobat, rasulullah juga pernah di lempari batu oleh Bani Taif.  Ketika itu, beliau dan para sahabatnya sedang melakukan Thalabun Nushrah (Mencari Pertolongan) di Taif. (www.muslimdaily.net)  
Coba bayangin deh, udah perjalanan jauh, panas-panasan, terus ditolak mentah-mentah lagi sama Bani Thaif (kalo kita paling udah nyerah deh).  Tapi apa yang dilakukan oleh rasul kemudian ? Beliau menuju Bani Kalb dan kabilah-kabilah lainnya untuk kembali mencari pertolongan kembali.  Kalo kita pikir sobat, mana ada orang yang udah dijamin masuk surga tapi tetep berjuang mati-matian demi islam kecuali beliau.
Pantaslah Nabi Muhammad SAW menjadi orang nomor 1. dari 100 tokoh paling berpengaruh di dunia.  Mau tahu buktinya ? Nih, Michael H. Hart, seorang ahli sejarah, pakar matematik dan pakar astronomi.  Dia juga adalah seorang non muslim dari Barat.  Dalam bukunya, The 100: A Rangking of the Most Influential Persons in History oleh Carol Publishing Group pada tahun 1992.  Michael H. Hart memilih Nabi Muhammad SAW karena beliau saja yang dalam sejarah begitu berjaya dalam 2 bidang iaitu keagamaan dan keduniaan.  Selain itu juga, beliau menjadi pemimpin politik yang unggul.  Dan 13 abad setelah wafatnya beliau, pengaruh islam ini masih hebat dan terus berkembang. (wanwma.com)
Inilah sesungguhnya figure yang patut kita teladani sobat.  Peristiwa tadi hanyalah sebagian kecil dari perjuangan rasulullah menyebarkan islam di Jazirah Arab.  Belum pada saat rasulullah ketika berjuang di medan perang.  Banyak peperangan yang dialami oleh rasulullah selama hidupnya.  Beliau menjadi panglima perang di berbagai peperangan melawan kafir quraisy. 
 Sobat, masih ingatkah ketika Rasulullah SAW pada Perang Ahzab melawan 10 ribu pasukan Quraisy dan teman-temannya ? Beliau pada saat itu memutuskan tawaran dari Salman Al-Farisi untu membuat parit.  Tidak hanya kaum muslim yang bekerja, Rasulullah pun bekerja siang malam untuk membuat parit tersebut.  Beliau gak kenal yang namanya loyo, cape, lemes, dan gak bersemangat.  Rasulullah selalu kuat dan bersemangat demi mempertahakan islam.  
Beliau tidak hanya bekerja keras, tapi juga berdo’a kepada Allah SWT meminta pertolongan untuk keselamatan ummatnya pada saat itu.  Diriwayatkan Rasulullah SAW bedo’a di bukit Sal ketika terjadi Perang Ahzab di Madinah.  Ketika itu Rasulullah berdo’a, “Ya, Allah, enyahkanlah dari kami kejelekan mereka. Dan gagalkanlah upaya mereka, serta tolonglah kami dari mereka.” Ketika rasulullah berdo’a maka Allah SWT mendatangkan bala tentaranya berupa angin kencang dan badai kepada pasukan musuh.  Bala tentara Allah itu memporak-porandakan pasukan Quraisy dan teman-temannya.  Dan sobat, akhirnya pasukan kaum muslim menang telak pada perang itu.  (nabimuhammad.info)
Gi mana sobat, udah mau dakwah belum ? Apa kita gak malu kalo kita ummat Nabi Muhammad terus gak dakwah ? Apalagi kalo kita ngefans sama beliau.  Pastinya kita kudu dakwahlah.  Gak boleh gak sobat.  Selain dakwah itu dicontohkan oleh Rasulullah SAW, dakwah juga akan mengantarkan negeri ini menuju kebangkitan loh.  Mau tau penjelasannya ? Yuk kita bahas di segmen selanjutnya.
Jalan Dakwah, Jalan menuju Perubahan
Lihat deh, sekarang ini udah banyak korban tewas akibat bencana di negeri ini.  Buktinya "The Asia Pacific Disaster Report 2010" yang disusun oleh Komisi Ekonomi dan Sosial PBB untuk kawasan Asia dan Pasifik (ESCAP) dan Badan PBB Urusan Strategi Internasional untuk Penanggulangan Bencana (UNISDR) menyatakan bahwa Indonesia menempati peringkat kedua dalam daftar jumlah korban tewas terbanyak akibat bencana alam di Asia-Pasifik. (wahw33d.blogspot.com)
Mengapa itu bisa terjadi sobat ? Soalnya Indonesia sekarang semakin getol untuk berbuat kemaksiatan.  Mulai dari penguasanya, hakim pengadilannya, kepolisiannya, kejaksaannya, (pokoknya gak habis-habis deh) sampai-sampai ke masyarakatnya pasti gak jauh sama yang namanya korupsi.  Sumber PERC di Hong Kong membuktikan bahwa Indonesia adalah negara terkorup di Asia-Pasifik.  Total responden yang memilih itu adalah sebanyak 2,174. (PERC Hong Kong)
Bukan cuma itu sobat, Indonesian Corruption Watch (ICW) juga mendata bahwa telah terjadi korupsi di setiap sekolah di Jakarta (mediaummat.com) .  Modusnya adalah terjadi mark-up atau penyelewengan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS).  Sobat, apakah hati kita tidak teriris-iris (lebay amat) melihat ulah para aparatur negara yang nakal ini ? Apakah telinga kita tak bosannya mendengar janji mereka yang sebenarnya hanya pepesan kosong semata ? Tentu sobat, kita sudah sering merasakan hal seperti itu.
Kalau cinta sudah di buang
Jangan harap keadilan akan datang
Kesedihan hanya tontonan
Bagi mereka yang di perbudak jabatan
(lirik.kapanlagi.com)
 Itulah secercah lirik dari lagu Iwan Fals yang sangat mengkritik penguasa.  Rakyat ini butuh perubahan yang sebenarnya sobat.  Perubahan yang benar-benar akan mengubah nasib bangsa ini.  Demokrasi sudah tidak layak dijadikan solusi menuju perubahan.  Udah banyak bukti sobat kalo Demokrasi itu sudah di ambang pintu kehancuran.  Revolusi di berbagai negara besar di Timur Tengah seperti Tunisia, Mesir, Libya, Aljazair, dan negara lainnya telan membuktikan bahwa Demokrasi gagal membawa kesejahteraan.  Rakyat sudah bergejolak untuk menghancurkan para pemimpin diktator demokrasi yang dzalim terhadap mereka.  (suara-islam.com)
So, solusi apa lagi yang akan mengubah negeri ini selain islam ? Maka, agar penguasa ini tahu sobat bahwa mereka sungguh telah salah memilih sistem adalah dengan cara dakwah.  Menyeru kepada kebaikan dan mencegah dari kemunkaran.  Hanya dengan jalan dakwah perubahan itu akan diraih. 
Berubahnya Kota Makkah yang penuh dengan kejahiliyyahan menjadi Kota yang penuh dengan cahaya islam terjadi karena adanya dakwah.  Pada saat itu terjadi Penaklukkan Kota Makkah (Futuh Makkah) yang dilakukan Rasulullah SAW dan para sahabatnya.  Sebelum penaklukkan ini, kaum muslim tak henti-hentinya mendakwahkan pendudukan makkah yang masih jahiliyyah. 
Inilah sobat sebuah perubahan yang tak kan tercapai kalo kaum muslim pada saat itu males-malesan untuk berdakwah.  Selain kesungguhan dakwah, mereka juga percaya akan janji Allah berupa surga yang begitu luas.  Surga inilah yang menjadi salah satu motivasi mereka berjuang mati-matian dalam mendakwahkan islam.  Subhanallah, apa kita sudah siap untuk meraih surga Allah ? So, teruslah berdakwah sobat !
Surga Menunggumu Sobat !

Surga, inilah janji Allah bagi para pengemban dakwah.  Allah telah berjanji dalam firman-Nya :
"Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam surga 'Adn. Itulah keberuntungan yang besar" (QS.As-Shaff:13)
Inilah imbalan dari kesungguhan dan tekad yang kuat dalam mendakwahkan islam.  Apalagi kalo kita bisa meraih syahid di jalan-Nya.  Allah akan memberikan kita 72 bidadari surga kepada para syuhada yang rela mati demi islam.  Nih buktinya sobat, dari Al-Miqdam bin Ma’dikarib bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Seorang syuhada akan memperoleh tujuh kehormatan dari Allah SWT;…. Ia akan dinikahkan dengan 72 bidadari surga…” (HR. Imam Tirmidzi dan Ibnu Majah)
Subhanallah mantap gak sobat.  Pokoknya beda deh sama bidadari yang ada di dunia.  Banyak riwayat yang mendeskripsikan tentang keistimewaan bidadari surga.  Dalam sebuah riwayat, Rasulullah bersabda, “Kalau bidadari menampakkah wajahnya, terpancarlah keindahan antara langit dan bumi” (HR. Ibnu Abid-Dunya & Al-Bazzar)
55:70Allah juga berfirman dalam surah Ar-Rahman ayat 70 :

“Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari baik-baik lagi cantik-cantik”
Gi mana sobat, surga menantimu loh.  Sudah saatnya kita memulai untuk berjuang demi tegaknya islam.  Dakwah harus terus kita amalkan dimanapun dan kapanpun kita berada.  Ketahuilah sobat bahwa janji Allah ini pasti terwujud.  So, tunggu apalagi.  Kesempatan kita tidaklah banyak untuk mendapatkan janji Allah tersebut.  Katakanlah sobat bahwa kita adalah seorang pengemban dakwah yang tangguh dan siap mati demi tegaknya dinullah di muka bumi ! Allahu Akbar  
Katakan, Akulah Sang Pengemban Dakwah !
Sudah saatnya kita menjadi sang pengemban dakwah.  Dunia menantikan kita sobat.  Perubahan sekarang ada digenggaman tangan kita.  Tinggal kita pilih, apa kita mau berjuang dan mati di jalan Allah atau tidak.  Kalo kita memilih berdakwah dan berjuang di jalan-Nya maka Insya Allah surga akan menantimu sobat.  Dan kalo kita beralih untuk tidak berdakwah, maka kesempatan kita mendapatkan surga akan hilang sia-sia. 
Bagi para pengemban dakwah sekalian, ada 11 nasehat yang disampaikan oleh Syekh Taqiyuddin An-Nabhani.  Salah satunya adalah para pengemban dakwah harus menunaikan kewajibannya sebagai sesuatu yang dibebankan Allah dipundak mereka. Hendaknya mereka melakukannya dengan gembira dan mengharapkan ridha Allah. (khaulahfighter.blogspot.com)
So, janganlah kita sia-siakan amalan dakwah kita di mata Allah.  Janganlah kita sekali-kali punya niatan berdakwah dan berjuang di jalan Allah hanya sekedar untuk pamer doang.  Atau kita ingin dilihat oleh si ‘dia’ kalo kita jadi seorang ikhwan/akhwat yang rajin berdakwah.  Bukan itu sobat tujuan kita.  Kalo kayak cuma itu tujuan kita, sayang banget deh.  Gak ada nilainya usaha kita setiap hari mengingatkan teman dari maksiat atau ikut serta dalam rohis untuk dakwah.  Itu semua sia-sia aja di mata Allah kalo kita niatnya tidak karena ingin mendapatkan ridha-Nya.
Jangan menjadi kisah seorang pembaca qur’an, dermawan, dan syuhada yang semua amalnya di tolak oleh Allah SWT.  Sebab apa sobat ? Soalnya mereka beramal tidak karena Allah, tetapi karena hawa nafsu mereka semata.  Rasulullah SAW pernah bersabda :
"Barang siapa memberi petunjuk kebaikan, maka baginya akan mendapatkan ganjaran seperti ganjaran yang diterima oleh orang yang mengikuti, dan tidak berkurang sedikit pun hal itu dari ganjaran orang tersebut." (HR. Muslim) 
Katakanlah, wahai ikhwan/akhwat.  Katakanlah, akulah seorang pengemban dakwah.  Perjuanganku kulakukan hanyalah untuk Allah semata.  Dan aku yakin bahwa janjiMu berupa surga ‘and pasti akan terwujud.  Dan aku yakin aku akan meraihnya.  Semoga kita menjadi para pengemban dakwah yang berjuang hingga syahid di jalan-Nya.  Amin.

0 comment:

Poskan Komentar