Gaul oke, Dakwah oke


http://portalwongsukses.files.wordpress.com/2010/10/fulltime.jpgSobat, yang namanya lagi masa pubertas kayak gini emang butuh yang namanya gaul.  Kalo misalkan kita lagi ngumpul sama temen-temen nih pasti kudu, wajib, harus performance yang utama. Gaul sama temen-temen gitu loh.  Gak enak kalo penampilan acak-acakan, gak pede.  Makanya,  fashion pun kudu gaul.  Gaul boleh, tapi inget sobat harus tetep  sesuai dengan rambu-rambu  islam ya.  Kalo yang ikhwan kudu nutup aurat dari pusar hingga lutut.  Kalo yang akhwat seluruh tubuh kecuali kedua telapak tangan dan wajah.  Wajar aja lagi kalo yang ikhwan kudu ngaca berkali-kali buat ngerapihin rambut biar gak berantakan.  Apalagi kalo akhwat (mohon maap aja ye yang akhwat), muka kudu pake bedak en pelembab wajah biar tetep cantik.  Wuih.. pokoknya dari atas sampe bawah kudu rapih en cool abiez deh.


Wajar aja kok kalo realita remaja emang kayak gini.  Namanya juga sedang cari identitas diri.  Tapi di balik itu semua kita sebenarnya adalah manusia dewasa yang menjadi harapan ummat loh.  Kita bukanlah remaja yang dikatakan oleh orang-orang kafir barat.  Yaitu remaja adalah masa kebebasan.  Dari kebebasan itulah mereka bisa mencari jati diri mereka.  Tugas kita bukan kebebasan atau juga bukan coba-coba kemaksiatan.  Tugas kita adalah menjadi agent of change (agen perubahan).

Berbagai kerusakan telah terjadi di negeri tercinta ini.  Mulai dari kerusakan moral, ekonomi, politik, sosbud, pendidikan, dan kesehatan.  Tidak hanya itu sobat, benih-benih harapan negeri ini juga telah rusak.  Banyak saudara kita yang sudah terserang penyakit HIV/AIDS akibat dari pergaulan yang amburadul ga karuan.  Ditambah lagi kenakalan remaja kita.  Tawuran, bacok-bacokan, gelut-gelutan (kalo arti Indonesia namanya berantem), ampe ada saling tusuk-tusukan (hiiiii, ngeri ngeliatnya). Sobat, Apakah generasi seperti ini yang nanti akan membangkitkan ummat ?

Hanya kita sesungguhnya harapan yang akan mengubah nasib negara ini.  Kitalah yang nanti akan menjadi tonggak perubahan di masa depan.  Kitalah nanti yang akan mengguncang dunia dengan diinullah ini.  Maka benar sobat, apa yang dikatakan oleh presiden pertama kita soekarno.  Beri aku 10 pemuda maka akan kuguncang dunia. (www.deniar.net)

 So, apa harus kita lakukan untuk menjadi seorang agent of change ? Sobat, pasti kita butuh yang namanya dakwah.  Dakwah tidak mesti kita kudu bergaya seperti ustad-ustad yang tausiyah di masjid.  Atau kudu jadi ulama baru dakwah.  Tapi dakwah adalah kewajiban bagi setiap muslim.  Walaupun kita masih remaja nih sobat, tetep kita kudu dakwah.  Banyak dalil Al-Qur’an maupun hadits yang mewajibkan setiap muslim untuk berdakwah.  Walaupun itu cuma mengingatkan temen yang sedang maksiat.  Nih buktinya, Rasulullah SAW telah bersabda : 

”Siapa pun yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubah dengan tangannya, kalau tidak mampu, hendaklah mengubah dengan lisannya, kalau tidak mampu hendaklah mengubah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman.” (HR. Bukhori Muslim)  

Contohnya nih, misal ada temen kita yang ngomongnya kasar en jorok.  Maka ingatkan dengan pukulan yang pelan (Gak usah kenceng-kenceng nanti malah berantem jadinya) hanya sekedar untuk mengingatkan.  Kalo gak bisa dengan pukulan baru pake mulut.  Maksudnya kita kasih tau ke temen itu ngomong jangan kasar en jorok. Terus,  kalo sobat mampu pake dalil aja biar temennya yakin kalo yang dikatakan kita emang benar.  Kalo sampe cara ini dia gak berubah juga (emang bener-bener keras kepala) maka kita pake hati kita.  Maksudnya kita benci dengan sifat jeleknya bukan benci dengan orangnya.  

Tapi gimana dong aku kan malu ngingetinnya.  Nanti orang itu marah sama aku.  Gak usah malu sobat, toh kita kan ngajak dia masuk surga.  Kalo misalkan yang dikasih tau itu gak berubah.  Ya jangan dipaksain sobat.  Itu malah akan membuat persahabatan kita dengannya bisa jadi rusak.  Yang penting itu kita udah ngasih tau sebuah kebenaran.  Urusan berubah atau tidak itu urusan dia dengan Allah SWT.  Kan Allah udah ngejelasin di surah Ar-Ra’du ayar 11 :

 “…. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum hingga kaum itu mengubah diri mereka sendiri….” (QS. Ar-Ra’du:11)

Gi mana sobat, udah ngerti belum kalo sebenarnya kita tuh wajib dakwah ? Rasulullah aja dulu dakwah kok.  Masa kita yang ngefans sama rasul enggak dakwah ? Kita juga dah tahu bahwa rasul itu kan uswah/teladan kita.  Maka setiap apa yang dilakukan rasul kita wajib ikuti kecuali apa yang dikhususkan baginya.  So, tunggu apa lagi.  Ayo kita bersama-sama meraih kemuliaan dengan mengikuti dakwah Rasulullah SAW.  Insya Allah surga kan menanti kita semua.  Amin. [] Sifr_Ar-Razi

1 comment:

Mumtaz.....!

27 Desember 2012 05.54 comment-delete

Poskan Komentar